Selasa, 5 Januari 2010

Fadilah (Kelebihan) Mengajar, Belajar, Membaca dan Mendengar Bacaan Al-Quran

Fadilah (Kelebihan) Mengajar, Belajar, Membaca dan Mendengar Bacaan Al-Quran

Al-Quran adalah kalam Allah swt yang suci. Membaca dan mempelajarinya tidak sama dengan membaca ataupun mempelajjari buku-buku lainnya. Orang yang mengajarkan atau belajar dan banyak membaca al-Quran akan mendapat derajat yang tinggi di sisi Allah swt. Dibawah ini kami akan menuliskan beberapa Hadith Nabi Muhammad saw berkenaan dengan kelebihan orang yang belajar dan mengajarkan al-Quran.

1. Sabda Rasulullah saw:

خَيْرُكُم مَن تَعَلَّمَ الْقُرْءَانَ وَعَلَّمَهُ
Ertinya:

“Orang yang paling baik di antara kamu ialah orang yang belajar al-Quran dan mengajarkannya”. (Riwayat Bukhari).










2. Sabda Rasulullah saw:

الْمَاهِرُ بِالْقُرْءَانِ مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ وَالَّذِي يَقْرَؤُهُ وَهُوَ عَلَيْهِ شَآقٌّ يُتَعْتِعُ فِيهِ لَهُ أَجْرَانِ
Ertinya:

“Orang yang mahir al-Quran akan bersama Malaikat yang mulia lagi berbakti. Dan orang yang membacanya dalam keadaan sulit (susah) dan merangkak maka baginya dua pahala kebajikan”. (Riwayat Muslim)

3. Sabda Rasulullah saw:

يَا أَبَاهُرَيْرَةَ, تَعَلَّمِ الْقُرْءَانَ وَعَلِّمْهُ النَّاسَ وَلاَتَزَلْ كَذَالِكَ حَتىَ يَأْتِيَكَ الْمَوْتُ, فَإِنْ أَتَاكَ الْمَوْتُ وَأَنتَ كَذَالِكَ حَجَّتِ الْمَلَائِكَةُ إِلَى قَبْرِكَ كَمَا يَحِجُّ الْمُؤْمِنُونَ إِلَى بَيْتِ اللَّهِ الْحَرَامِ
Ertinya:

“Wahai Abu Hurairah… pelajarilah al-Quran dan ajarkanlah ia kepada manusia dan tetapilah yang demikian sampai matimu, maka sesungguhnya jikalau engkau mati dalam keadaan yang demikian (belajar & mengajar al-Quran) Malaikat akan menziarahi kuburmu seperti mana manusia menziarahi Baitullah al-Haram”.(Hadith Riwayat Al-Dailamy)

Banyak lagi Hadith-hadith Nabi yang menerangkan bagaimana kelebihan orang yangb belajar, mengajarkan dan membaca al-Quran. Seperti dalam satu riwayat yang mafhumnya: “Orang yang banyak membaca al-Quran semasa hidup dalam dunia maka setelahi ia wapat dan dimasukkan dalam kubur, bacaan al-Qurannya tadi akan berubah menjadi rupa manusia yang sangat cantik dan akan menjadi kawan baginya dalam kubur dan ia akan membantunya dalam menjawab pertanyaan Malaikat Munkar Nakir dan ia akan menjadi penerang baginya dalam kubur”.

Alangkah bahagianya nanti orang yang banyak membaca al-Quran dengan niyat yang ikhlas kerana Allah setelah wapat dan masuk dalam kubur. Allahummaj’alna minhum.


4. Sabda Rasulullah saw:

مَن قَرَأَ حَرْفًا مِن كِتَابِ اللَّهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا لاَ أَقُولُ الم حَرْفٌ وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلاَمٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ

Ertinya:

“Barang siapa membaca satu huruf daripadab kitab Allah maka baginya satu kebaikan, dan satu kebaikan itu digandakan sepuluh seumpamanya, tidak aku katakana alif lam mim satu huruf, aka tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf”. (Riwayat Tirmizi)

5. Sabda Rasulullah saw:
اقْرَؤُوا الْقُرْءَانَ فَإِنَّهُ يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعُا لِأَصْحَابِهِ
Ertinya:

“Baca kamulah al-Quran, maka sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat memberi syafaat kepada pembacanya”. (Riwayat Muslim)

6. Sabda Rasulullah saw:

مَنِ اسْتَمَعَ إِلَى ءَايَةٍ مِن كِتَابِ اللَّهِ كَانَتْ لَهُ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Ertinya:

“Barang siapa mendengar satu ayat dari kitab Allah swt maka ianya akan jadi cahaya untuknya hari kiamat”. (Riwayat Ahmad).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan